iklan

Iklan

iklan

terkini

Proyek Pipalisasi PDAM Mempawah Kini Ditangani Kajati Provinsi Kalbar,"Diduga Ada Penyimpangan Pembangunan"

17/07/2022, 19:08 WIB Last Updated 2022-07-17T12:26:34Z
Pekerjaan Pipalisasi PDAM Mempawah.(Foto : Welly/emsatunews.co.id

EMSATUNEWS.CO.ID, MEMPAWAH- Indikasi penyimpangan pembangunan dan peningkatan kapasitas PDAM (Perusahaan Daerah Air Minum) Tanjung Berkat Kabupaten Mempawah.Seperti infomasi yang dihimpun sebelumnya, pembangunan proyek pipanisasi dan pengadaan alat PDAM yang menelan dana Rp10 miliar dari APBD Mempawah tahun 2021 tersebut menimbulkan persoalan.
Saat ini kasusnya sedang ditangani Kejaksaan Tinggi (Kejati) Provinsi Kalbar. 

Hal tersebut disampaikan oleh Kajari Mempawah, Didik Adyotomo.

“Mengenai persoalan proyek PDAM, ditangani oleh Kejaksaan Tinggi Kalbar,” terang Didik, dikonfirmasi di ruang kerjanya belum lama ini

Kepala Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum selaku leading sektor PDAM A. Rahim Akri mengaku memang ada persaolan dalam pengerjaan proyek itu yang disebabkan dari pemasangan pipa di saluran parit. Namun, ia menjelaskan, pemasangan itu bukan hanya kehendak dari pihaknya.

“Kami sebelumnya merencanakan pembangunan itu diberam jalan dengan cara ditanam. Namun saat kita megajukan usulan ini, pihak Balai Jalan Nasional (BJN) menolak untuk memberikan izin itu. Saat melakukan survei dengan BJN, mereka merekomendasikan untuk pemasangan pipa diarahkan kesaluran,” papar A Rahim ditemui di ruang kerjanya, 

Dikatakannya, persoalan kemudian muncul ketika penampang saluran tersebut tidak sama rata besarnya. Pada saat melakukan penggalian untuk melakukan pemasangan pipa, pihaknya menemukan pipa listrik PLN yang telah dipasang sebelumnya di dalam parit. 

Menurut Kabid Cipta Karya, jika dipaksakan pemasangannya, maka akan merusak pipa listrik dan dikhawatirkan akan memakan korban.

“Jadi karena proyek ini harus terus berjalan, kebijakan yang kita ambil adalah dengan memasang pipa itu di dalam saluran air tanpa ditanam sebagai rekomendasi dari BJN untuk memasang pipa itu dengan cara digali sekitar 50 cm,” ungkapnya.

Dilain pihak, opini yang berkembang menyebut, persoalan Proyek PDAM yang dikerjakan oleh CV Anom Kesuma Yudha terindikasi adanya penyimpangan terkait penggunaan dana dan pekerjaan. (*)

Penulis : Welly Harpendi Emsatunews
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Proyek Pipalisasi PDAM Mempawah Kini Ditangani Kajati Provinsi Kalbar,"Diduga Ada Penyimpangan Pembangunan"

Terkini Lainnya

Iklan