iklan

Iklan

iklan

terkini

Puluhan Warga Bumiayu Harus Antrean Panjang dan Lama Guna Mendapat Migor Curah

11/04/2022, 21:54 WIB Last Updated 2022-04-11T14:54:31Z
EMSATUNEWS.CO.ID, BREBES - Puluhan warga  Kecamatan Bumiayu Kabupaten Brebes kembali melakukan  antrean panjang sejak dini hari   guna  mendapatkan minyak goreng (migor) curah yang dijual di salah satu  toko  kawasan jalan Pangeran Diponogoro Bumiayu, Minggu (10/4/2022) kemarin 

Mamak selaku pemilik toko sembako dan agen migor curah  tersebut mengatakan sejak viral krisis kelangkaan maupun bekurangnya stok  migor   khususnya di wilayah Bumiayu yang meupakan central perdagangan di kabupaten Brebes bagian selatan tokonya selalu dipadat warga/pembeli

"Mereka terpaksa  antrean panjang untuk membeli dan mendapatkan migor curah,  mereka mayoritas yang berantrean merupakan  pedagang gorengan maupun para ibu rumah tangga,  katanya

Dikatakan Mamak antrean yang dlakukan mereka  untuk  mendapatkan kebutuhan  migor terjadi sepekan lalu dan pada setiap pengiriman minyak goreng dari tanki yang tiba pada dini hari dihalaman tokonya sudah banyak warga/pembeli yang datang untuk antrean panjang ujarnya

Dengan melihat kondisi mereka yang berantrean pihaknya merasa prihatin dan sampai  kapan krisis kelangkaan migor tersebut bisa normal kembali dan pihaknya juga tidak bisa menyalahkan mereka karena  mayoritas mereka pedagang kecil dan ibu rumah tangga yang sangat membutuhkan migor sehingga untuk keadilan agar mendapatkan semua pihak toko menjatah setiap pembelian mendapatkan 4 kg"  dengan harga Rp 16500/kg. tutupnya

Sementara Abdu Rokhim salah satu warga Dukuh Karanganggrung Desa Jatisawit mengungkapkan keprihatinannya  dengan kelangkaan migor dipasaran padahal usaha yang ditekuni untuk menyambung hidup keluarganya mengandalkan  sebagai  pedagang kecil pembuat kripik tempe setiap harinya membutuhkan 8 kg migor curah manakala tidak ada minyaknya terpaksa libur/  tidak berjualan

"Sedangkan minyak kemasan harganya sangat tinggi dan harus cari lagi karena pembelian dibatasi hanya bisa membeli sebanyak 4 kg " ungkapnya

Di tempat terpisah Ikoh(45) warga kampung baru Desa Kalierang berharap kepada Pemerintah  agar krisis ini bisa nornal kembali seperti dulu karena saat ini pihaknya selaku ibu rumah tangga dan pedagang kecil merasa susah jika migor langka/habis kita harus cari kemana  adapun ada kita harus antri berjam jam, kepanasan, migor seperti mencari bongkahan emas saja tuturnya - (imam)
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Puluhan Warga Bumiayu Harus Antrean Panjang dan Lama Guna Mendapat Migor Curah

Terkini Lainnya

Iklan