Cloud Hosting Indonesia

Kamis, November 11

Dampak Ekonomi Pasca Pandemi, Ekonom Paramadina: Kita Perlu Solusi yang Lebih Konkrit dan Lebih Tepat

EMSATUNEWS.CO.ID, JAKARTA - Dalam Webinar yang digelar Bank Tabungan Negara (BTN) dengan tema “Perumahan Rakyat Solusi Bagi Tantangan Sosial dan Perlambatan Ekonomi Pasca Pandemi” Ekonom Universitas Paramadina Wijayanto Samirin mengatakan perlu adanya solusi konkrit dan tepat dalam mengatasi kondisi ekonomi pasca pandemi Covid-19. Kegiatan tersebut berlangsung secara virtual pada Kamis, (11/11).


"Permasalahannya adalah kita yakin setelah pandemi kita akan recover tapi apakah recover kemudian kita tumbuh di level 5 persen atau kita tumbuh di level persen nah ini yang menjadi krisis pandemi ini spesifik buat kita. Kita perlu solusi yang lebih konkrit dan solusi yang lebih tepat karena resorsis terbatas," ungkap Wijayanto.


Wijayanto juga mengungkapkan pada kondisi pandemi Covid-19 mengajarkan masyarakat terhadap satu hal namun juga membuat masyarakat lebih waspada terhadap banyak hal.


"Krisis pandemi hari ini itu juga mengajarkan kepada kita satu hal tetapi juga membuat kita harus waspada kepada banyak hal," lanjutnya.


Lebih lanjut, Wijayanto menuturkan materinya bahwa keadaan ekonomi di Indonesia masih dalam kategori yang sehat akan tetapi tidak mencapai titik fit.


"Kalau kita lihat di chart itu, ekonomi kita bisa dikatakan selalu sehat, tetapi tidak mencapai titik fit. Artinya ibarat kita sehat dipaksa lari kencang tersengal-sengal, kemudian kapasitas fisik langsung drop kesulitan lari," tuturnya.


"Nah ekonomi kita juga begitu, sehat tetapi ketika dihantam krisis recover tetapi kemudian berada kepada situasi yang lebih lemah. Jikalau kita lihat dari tahun 67 sampai sebelum krisis 98 ekonomi kita tumbuh 7,70% dihantam krisis 98 memang recover, tetapi kemudian tumbuh pada level yang lebih rendah 5,41% kemudian kita ingat tahun 2012-2013 ada krisis Commodity, harga Komoditi yang menjadi andalan export kita turun memang kita recover tetapi kemudian kita lihat perekonomian kita tumbuh di level yang lebih rendah 5,03%," ungkapnya.


Menurutnya, materi yang disampaikan kedepannya akan lebih penting lagi, dikarenakan kita semua akan mendorong ekonomi sampai keluar dari krisis akibat pandemi Covid-19.


"Laporan seperti ini ke depan lebih penting lagi karena kita harus mendorong ekonomi kita untuk keluar dari krisis pandemi," tegasnya.*

Show comments
Hide comments
Tidak ada komentar:
Write comment

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Berita Terkini

Back to Top