Cloud Hosting Indonesia

Kamis, Mei 6

Bupati Pemalang Pimpin Apel Operasi Ketupat Tahun 2021



EMSATUNEWS.CO.ID, PEMALANG – Bupati Pemalang Agung Mukti Wibowo memimpin Apel Operasi Ketupat tahun 2021 yang digelar di halamat Pendopo Kabupaten  Pemalang pada Rabu (5/5/2021) pagi.


Apel Operasi ketupat dikuti dari unsur TNI, Polri, Satpol PP, Dishub dan Pramuka untuk operasi ketupat ini.


Kapolres Pemalang AKBO Ronny  Tri Prasetyo Nugroho mengatakan, ratusan personil Polri siap mengamankan hari raya Idul  Fitri, yang ditempat di beberapa lokasi seluruh wilayah Kabupaten Pemalang.


“Ada 700 personel yang siap menjaga pos pengamanan di tiga wilayah diantaranya Tugu Kepiting, Simpang Gandulan dan Jalan Raya Randudongkal,” kata Ronny.


Tujuan operasi ketupat 2021 ini, kata Ronny, antara lain melakukan penyekatan akses masuk dan keluar wilayah Kabupaten Pemalang serta pengamanan dan pengawasan protokol kesehatan sebelum, saat dan sesudah Lebaran 2021 atau Idul Fitri 1442 H.


Sementara Agung mengemukakan, menjelang hari Raya Idul Fitri 1442 H, kasus Covid-19 di Indonesia mengalami kenaikan sebesar 2,03%, hal ini disebabkan karena adanya peningkatan aktivitas masyarakat khususnya menjelang hari suci Bulan Ramadhan dan hari Raya Idul Fitri.


“Pemerintah telah mengambil kebijakan larangan mudik pada hari

Raya Idul Fitri 1442 H, ini merupakan tahun kedua pemerintah mengambil kebijakan tersebut karena situasi kondisi pandemi covid, “ kata Agung sebgai mana dilansir di laman pemalangkab.go.id.


Agung menyampaikan penjelasan dari Presiden Joko Widodo, bahwa keputusan tersebut diambil melalui berbagai macam pertimbangan yaitu pengalaman terjadinya trend kenaikan kasus setelah pelaksanaan libur panjang termasuk peningkatan kasus besar 93% setelah pelaksanaan libur idul fitri pada tahun 2020.


“Meskipun begitu, niat masyarakat untuk melaksanakan mudik sulit untuk ditahan. Berdasarkan survei kementerian perhubungan, apabila pemerintah tidak melaksanakan larangan mudik maka akan terjadi pergerakan orang yang melakukan perjalanan mudik sebesar 81 juta orang”, ungkap Agung.


Agung menegaskan, kasus Covid 19 harus diwaspadai berkaca pada gelombang penyebaran covid-19 yang terjadi di luar negeri. Sebagai contoh di India terjadi penambahan kasus baru hingga mencapai 400 ribu kasus dan angka kematian mencapai 3500 kasus dalam sehari.


Hal ini disebabkan, kelengahan masyarakat terhadap protokol kesehatan.

Menyikapi hal tersebut, Agung berpesan Indonesia tidak boleh lengah terlebih dengan adanya varian baru dari sejumlah negara yang masuk ke Indonesia seperti G 117 asal Inggris, G 1617 asal India, dan G 1351 asal Afrika Selatan.


Operasi Ketupat ini ditandai dengan penyematan pita kepada perwakilan dari masing – masing unsur oleh Bupati Pemalang, disaksikan Forkopimda dan sejumlah OPD terkait di lingkungan Pemkab Pemalang .(*)


Sumber: pemalangkab.go.id



Show comments
Hide comments
Tidak ada komentar:
Write comment

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Berita Terkini

Back to Top